Connect with us

Internasional

Usai Vaksin Risiko Penyakit Akibat COVID-19 di Israel Turun 95,8 Persen

Published

on

Share

Reportersatu, Kementerian Kesehatan Israel mengatakan vaksin Pfizer sanagt efektif dalam mencegah demam atau masalah pernapasan dan 98,9 persen efektif dalam mencegah rawat inap dan kematian. Pernyataan ini di sampaikan setelah terbukti menurunkan resiko penyakit akibat COVID-19 di Israel sebanyak 95,8 persen di antara orang-orang yang menerima dua suntikan vaksin Pfizer.

Penemuan ini didasarkan pada data yang dikumpulkan secara nasional hingga 13 Februari dari warga Israel yang telah menerima suntikan kedua setidaknya dua pekan sebelumnya. Menurut situs web Kementerian Kesehatan, sekitar 1,7 juta orang telah diberikan suntikan kedua pada 30 Januari, sehingga mereka memenuhi syarat untuk dilibatkan.

loading...

Baca Juga : AS Akan Gelar Upacara Perkabungan Untuk Tandai Setengah Juta Kematian Akibat Covid-19

Upaya vaksinasi ambisius Israel telah menjadikannya studi terbesar di dunia nyata tentang vaksin Pfizer. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Sabtu (20/2) bahwa dia mengharapkan 95 persen orang Israel berusia 50 ke atas akan divaksinasi dalam dua minggu ke depan.

Laporan sebelumnya dari penyedia layanan kesehatan individu juga menunjukkan hasil positif, mendorong Israel untuk menghapus pembatasan ekonomi setelah berminggu-minggu lockdown. Pada hari Ahad, sekolah dan banyak toko akan diizinkan untuk buka kembali.

Kementerian Kesehatan Israel juga telah meluncurkan aplikasi “Green Pass”, yang ditautkan ke file medis pribadi. Green Pass dapat ditunjukkan oleh orang-orang yang telah diinokulasi penuh atau dianggap kebal setelah pulih dari COVID-19 untuk tinggal di hotel atau menghadiri acara budaya atau olahraga.


Share
Continue Reading
Advertisement
[adsforwp id="94921"]
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *