Connect with us

Internasional

Turki Selidiki Presiden Mesir Atas Kematian Ribuan Manusia di Pembantaian Rabaa

Published

on

Peristiwa Di Rabaah 1280x720 (1)
Share

Reportersatu, Pengacara hak asasi manusia Gulden Sonmez mengungkapkan bahwa jaksa Turki telah membuka penyelidikan terhadap Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi dan 29 pejabat lainnya atas dugaan kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan Mesir.

Sonmez mewakili mahasiswa Mesir Omar Gamal Metwally Ibrahim yang sebelumnya telah ditangkap dan ditahan oleh otoritas Mesir.

“Omar selamat dari percobaan pembunuhan dan eksekusi yang terjadi di Rabaa Square di Kairo, dan menyaksikan ratusan pembunuhan serta eksekusi di luar hukum di sana dan di lapangan dan Square lain. Dia adalah seorang mahasiswa yang ditahan secara ilegal di Mesir,” kata Sonmez kepada wartawan, mengacu pada pembunuhan rezim al-Sisi terhadap lebih dari seribu pengunjuk rasa Mesir pada Agustus 2013.

“Meskipun Omar Ibrahim masih muda, dia ditahan di empat kantor polisi, tujuh penjara, dan dua pusat intelijen, selama 3 tahun di Mesir. Dia disiksa dengan kejam selama dalam tahanan dan tubuhnya masih menderita kerusakan permanen,” imbuhnya seperti dikutip dari Al Araby, Kamis (19/11/2020).

Baca Juga : Amerika Tengah di Terjang Badai Iota, Rusak Rumah dan Picu Banjir

Sonmez menambahkan bahwa saudara laki-laki dan ayah kliennya tetap ditahan di Mesir.

“Abdel-Rahman, saudara laki-laki Omar, telah dipenjara selama enam tahun dan berisiko kehilangan nyawanya karena kondisi kesehatannya,” ungkap Sonmez.

Saudaranya yang lain, Abdulaziz, telah dipenjara selama tiga tahun dan belum ada kabar tentang kondisinya selama 30 hari.

Keduanya disiksa dengan kejam menggunakan berbagai metode penganiayaan.

Setelah memimpin kudeta 2013 yang menggulingkan presiden Mesir pertama yang terpilih secara demokratis, Mohammad Morsi, al-Sisi saat itu melancarkan tindakan represif yang meluas terhadap perbedaan pendapat di Mesir.

Lebih dari seribu pendukung Morsi tewas dalam Pembantaian Rabaa pada 2013 dan ribuan lebih anggota kelompok itu telah ditahan setelah Ikhwanul Muslimin dilarang dan dianggap sebagai organisasi teror.

Otoritas Mesir secara teratur menggerebek dan membunuh tersangka yang mereka katakan adalah bagian dari afiliasi bersenjata.

Rezim al-Sisi juga telah dituduh melakukan pembunuhan di luar hukum terhadap ratusan orang dalam “baku tembak” semacam itu.


Share
Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *