Connect with us

Kesehatan

Sejuta Manfaat Tanaman Melinjo Bagi Kesehatan Tubuh

Published

on

Sejuta Manfaat Tanaman Melinjo Bagi Kesehatan Tubuh
Share

Reportersatu, Melinjo adalah buah yang dihasilkan dari pohon melinjo. Kebanyakan orang mengenal melinjo dari buahnya, yang diolah menjadi emping, atau pucuk daunnya yang  juga dapat diolah menjadi masakan berupa tumis daun melinjo. Ada juga yang dijadikan bahan pelengkap sayur asem, melengkapi bahan lain seperti jagung manis, labu, dan kacang panjang.

Uniknya, penelitian yang dilakukan Prof Dr H Subandi MSI  dan Sri Wulandari dari jurusan Kimia Universitas Negeri Malang, seperti dikutip dari karya-ilmiah.um.ac.id, ternyata membuktikan ekstrak etanol kulit melinjo muda malah dapat menghambat dan juga menghancurkan kinerja xantin oksidase-enzim, penyintesis asam urat, dan berkhasiat untuk mencegah penyakit asam urat atau gout.

Baca Juga : Tips Meredakan Nyeri Penderita Arthritis

Riset empiris tersebut juga mengungkapkan, kulit melinjo mengandung asam askorbat, tokoferol, flavonoid, saponin, dan polifenol, sebagai antioksidan untuk meningkatkan daya inhibisi terhadap aktivitas xantin oksidase. Dan proses perebusan dapat meningkatkan aktivitas antioksidannya. Karena itu, metabolit sekundar dalam kulit biji lezat ini cukup efektif untuk mencegah dan mengobati asam urat.

“Di Jepang melinjo diolah jadi beragam kuliner untuk menunjang pola hidup sehat,” kata Ani Andayani, doktor vegetables sciences alumnus Chiba University, Jepang.

Di Jepang melinjo atau (Gnetum gnemon, Linn) termasuk tumbuhan purba yang secara evolusi dekat dengan tanaman Ginkgo biloba. Ginkgo adalah spesies pohon hidup tertua, yang telah tumbuh selama 150-200 juta tahun dan dipercaya sebagai tonik otak, karena memperkuat daya ingat. 

loading...

Melinjo di Jepang bahkan telah diolah menjadi tepung untuk bahan baku aneka makanan seperti kue dan roti. Masyarakat Jepang mencampurkan tepung melinjo dalam minuman teh.

Dosisnya setengah sendok teh. Mereka ingin memperoleh khasiat melinjo ketika menyeruput secangkir teh. Selain itu penambahan tepung melinjo juga membuat teh menjadi kental sehingga semakin nikmat.

Baca Juga : Cara Paling Tepat Dalam Mengatasi Demam Pada Balita

“Ada pula yang menambahkannya untuk saus pada salad. Salad jadi lebih lezat, awet, dan sehat dikonsumsi,” kata Ani.

Tri Agus Siswoyo PhD, peneliti di Pusat Penelitian Biologi Molekuler, Universitas Jember, Jawa Timur, dan  alumnus Osaka Prefecture University, Jepang, juga menguji aktivitas antioksidan ekstrak akar, daun, biji, dan batang melinjo untuk menangkal radikal bebas. Radikal bebas salah satu penyebab utama timbulnya kanker dan mempercepat proses penuaan.

Melinjo dikenal pula dengan nama belinjo, mlinjo (bahasa Jawa), tangkil (bahasa Sunda), atau bago (bahasa Melayu dan bahasa Tagalog), ganemo (bahasa Maluku/Ambon) khalet (bahasa Kamboja).

Manfaat Herbal  Malinjo

Tanaman ini berkhasiat herbal yang multifungsi,  karena mengandung stilbenoid yang berpotensi sebagai antimikroba, menangkal radikal bebas, dan mengontrol gula darah.

Hal ini dibuktikan oleh Yuji Tokunaga, periset di University of Fukui, Jepang.  Hasilnya menunjukkan semua jenis stilbenoid itu mampu menghambat senyawa radikal bebas.

Stilbenoid juga terbukti mampu menghambat kerja enzim lipase, sehingga berpotensi menekan penumpukan dan penyerapan lemak dalam tubuh. Senyawa aktif itu pun menghalangi aktivitas enzim amilase.

Akibatnya, perombakan karbohidrat menjadi glukosa terhambat. Karena itu melinjo berpotensi sebagai pengontrol kadar gula darah bagi penderita diabetes.

Sebagai antimikroba, ekstrak melinjo efektif membunuh beragam mikroorganisme jahat seperti Bacillus subtilis, Bifidobacterium bifidum, dan Clostridium perfringens. Menurut Siswoyo, potensi antimikroba melinjo bisa dimanfaatkan sebagai pengawet makanan sekaligus obat untuk penyakit akibat bakteri.

Baca Juga : Akibat Konsumsi Ganja Seorang Pria Mengalami Ereksi Selama 12 Jam

Menurut beberapa peneliti Jepang maupun peneliti Indonesia dari Jurusan Agronomi Fakultas Pertanian Universitas Jember, antioksidan dari biji melinjo merupakan flavonoid yang termasuk senyawa polifenol. Senyawa ini dapat tahan selama lima jam lebih lama daripada vitamin E dan C. Hasil riset menunjukkan aktivitas antioksidan ini setara dengan antioksidan sintetik butylated hydroxytolune.

Sebuah perusahaan dari Jepang yang berlokasi di Bandung saat ini telah mengolah biji melinjo menjadi teh dan tepung yang mempunyai segudang khasiat bagi kesehatan. Bahkan di Jepang sendiri biji melinjo telah diolah sebagai obat awet muda (anti-aging).

Kandungan flavonoid ini didapat dari biji melinjo yang kulitnya sudah berwarna merah. Karena itu efek antioksidan melinjo juga bisa diperoleh dengan memakan bijinya langsung yang telah diolah, baik yang direbus ataupun yang telah disiapkan dalam bentuk sayur.

Fakultas Farmasi, Institut Ilmu Kesehatan Bakti Wiyata Kediri, juga meneliti untuk mengetahui efek farmakologi infusa biji melinjo terhadap penurunan kadar glukosa darah pada mencit (Mus musculus).

Hasil penelitian menunjukkan bahwa infusa biji melinjo dosis 50 persen, memiliki efek farmakologi terhadap penurunan kadar glukosa darah sebesar 33,41 persen dan berbeda signifikan (p>0,01) dibandingkan glibenklamid.

Penelitian dari tim peneliti dari Program Studi Pendidikan Dokter Gigi, Fakultas Kedokteran Universitas Sam Ratulangi Manado, bahwa ekstrak daun melinjo

Baca Juga : Beberapa Pemicu Penyakit Diabetes dan Komplikasi di Tubuh Kita

memiliki  uji daya hambat terhadap pertumbuhan bakteri Streptococcus mutans, pada gigi  yang berupa karies, yang  disebabkan oleh beberapa faktor  yaitu host, substrat, mikroorganisme, dan waktu. Karena daun melinjo memiliki kandungan senyawa aktif seperti alkaloid, flavonoid, steroid, dan tanin yang mempunyai efek antibakteri.


Share
Continue Reading
Advertisement
[adsforwp id="94921"]
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *