Connect with us

Kesehatan

Penyebab Jerawat Sering Muncul di Area Dagu dan Rahang

Published

on

Share

Reportersatu, Jerawat adalah masalah kulit yang umum terjadi dan dapat mengganggu penampilan serta rasa percaya diri. Jerawat bisa muncul di berbagai area wajah, umumnya adalah pipi, dagu, dan dahi.

Namun, jerawat juga bisa muncul di area tubuh lainnya, seperti punggung. Tidak hanya itu, ternyata jerawat juga bisa muncul pada area dagu dan rahang, yang membuat tidak nyaman dan bisa mengganggu penampilan.

Baca Juga : Simak Tiga Manfaat Madu Untuk Kesehatan Kulit

Hormon menyebabkan perubahan pada kulit dan bertanggung jawab atas jerawat hormonal yang dialami oleh sekitar 80% usia 11 hingga 30 tahun. Jerawat ini sering terlihat di sekitar t-zone, jadi sangat menonjol dan seringkali terasa sakit.

loading...

Jerawat hormonal adalah jerawat yang dikaitkan dengan fluktuasi hormon daripada bakteri atau sesuatu yang Anda lakukan salah. Menurut para ahli di Botanycl, meski dikaitkan dengan fluktuasi hormon selama masa pubertas, jerawat hormonal dapat menyerang orang dewasa di segala usia.

Jerawat hormonal sangat umum terjadi pada wanita karena menstruasi, menopause, dan usia. Hormon androgen, seperti testosteron, dapat menstimulasi kelenjar sebaceous dan menyebabkan memproduksi minyak berlebih dan jerawat hormonal.

Jerawat hormonal biasanya terlihat selama masa pubertas ketika hormon ada di mana-mana dan biasanya terjadi di t-zone yaitu dahi, hidung, dan dagu. Area ini rentan terhadap jerawat hormonal pada remaja karena mengandung lebih banyak kelenjar minyak daripada bagian wajah lainnya.

Jika Anda orang dewasa yang mengalami jerawat hormonal, para ahli di Botanycl mengatakan Anda akan lebih mungkin menemukannya di bagian bawah wajah yang meliputi bagian bawah pipi dan sekitar garis rahang. Bagi sebagian orang, jerawat kecil muncul dan menjadi kista atau komedo putih.

Jerawat hormonal dapat disebabkan oleh masuknya hormon dari menstruasi, sindrom ovarium polikistik, menopause, dan peningkatan kadar androgen. Jerawat ini dapat berlanjut hingga usia 30-an dan 40-an serta muncul di sekitar mulut, leher, dan bahkan garis rambut Anda.

Alasan mengapa berjerawat di sekitar masa-masa kehidupan ini sebagai wanita dewasa adalah karena hormon estrogen, progesteron, androgen, dan testosteron. Rasio hormon berubah selama siklus menstruasi, kehamilan, saat minum pil, dan akan terus turun jika Anda menderita PCOS dan terkadang kondisi seperti endometriosis.

Terlalu banyak salah satu hormon ini akan merangsang produksi sebum dan menyebabkan jerawat. Terkadang pil kontrasepsi diresepkan untuk mengobati jerawat karena menurunkan kadar androgen dan produksi sebum.

Makanan juga dapat memicu jerawat hormonal sehingga penting untuk menghentikan junk food jika Anda sedang berjerawat. Menurut para ahli, makanan manis, karbohidrat, dan produk susu adalah pemicu jerawat hormonal meskipun ini bukan fakta.


Share
Continue Reading
Advertisement
[adsforwp id="94921"]
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *