Connect with us

Internasional

Pasukan AL Rusia Dibekali Rudal Kalibr Baru

Published

on

Share

Reportersatu, Rusia dilaporkan sedang bersiap untuk mempersenjatai pasukan Angkatan Laut (AL)-nya di wilayah Pasifik dengan rudal jelajah Kalibr baru yang canggih. Amerika Serikat (AS) merasa cemas dan Pentagon terus memperhatikan perkembangan terbaru dari sepak terjang Moskow.

Persiapan pengerahan rudal jelajah Kalibr Rusia itu dilaporkan situs web InsideDefense.com. Senjata itu akan memberi kapal selam dan kapal perang Moskow kemampuan untuk menenggelamkan kapal musuh dan dapat melakukan serangan jarak jauh terhadap target darat.

Laksamana Phil Davidson, kepala Komando Indo-Pasifik AS, mengatakan kepada Kongres dalam kesaksian tertulis minggu ini bahwa Rusia akan mulai menerjunkan rudal jelajah Kalibr di seluruh armada Pasifik-nya tahun ini—senjata yang telah diperingatkan oleh pejabat Pentagon lainnya dapat digunakan untuk mengimbangi keuntungan proyeksi kekuatan militer AS dan membatasi opsi diplomatik Amerika dalam krisis.

“Kami berekspektasi bahwa Armada Pasifik Rusia akan menambahkan kapal (perang) dan kapal selam berkemampuan rudal jelajah Kalibr pertamanya ke inventarisnya pada tahun 2021, memberikan kemampuan anti-kapal yang meningkat secara substansial dan kemampuan untuk melakukan serangan jarak jauh terhadap target darat untuk pertama kalinya,” kata Davidson, seperti dikutip Asia Times,

loading...
 Sabtu (13/3/2021).

Dalam laporan Januari, Komite Analisis Rudal Balistik Intelijen Pertahanan menilai jangkauan varian dari rudal jelajah Rusia baru—3M-14 Kalibr—setidaknya 2.500 kilometer.

InsideDefense.com melaporkan kemampuan semacam itu mendorong Komando Pertahanan Dirgantara Amerika Utara untuk memikirkan kembali tentang pertahanan udara domestik, memajukan konsep untuk Strategic Homeland Integrated Ecosystems for Layered Defense (SHIELD).

Sebuah studi Kantor Anggaran Kongres (CBO) baru-baru ini; “National Cruise Missile Defense: Issues and Alternatives” meneliti ancaman tersebut dan menentukan sebuah sistem pertahanan rudal jelajah domestik akan layak tetapi mahal, dengan biaya berkisar dari sekitar USD75 miliar hingga USD 465 miliar selama 20 tahun untuk menutupi Amerika Serikat yang berdekatan.

CBO mencatat bahwa payung pertahanan rudal jelajah domestik dapat diliputi oleh ancaman tingkat lanjut seperti Kalibr. ”Serangan yang terdiri dari banyak [rudal jelajah serangan darat] dapat membanjiri mereka. Misalnya, kapal selam berpeluru kendali kelas Yasen di Angkatan Laut Rusia dilaporkan dapat membawa hingga 32 LACM (3M-14 Kalibr) dalam delapan peluncur vertikal,” bunyi laporan studi CBO.

Davidson mengatakan Rusia juga memodernisasi pasukan di kawasan Pasifik dengan pertahanan udara dan rudal jelajah anti-kapal berbasis darat, pesawat tempur canggih, dan pembom yang ditingkatkan yang mampu memberikan serangan yang lebih baik dan jarak yang lebih jauh.

“Perbaikan ini dirancang untuk membatasi akses ke wilayah Samudra Pasifik dekat pantai Rusia, sekaligus memperluas kemampuan Rusia untuk memproyeksikan kekuatan di seluruh Wilayah dan ke Kutub Utara,” katanya.

Laporan lain dari majalah The National Interest menyebutkan ada lebih dari selusin varian berbeda dalam keluarga rudal Kalibr, bervariasi dalam platform peluncuran, jangkauan, profil target dan kecepatan, dengan panjang bervariasi dari enam hingga sembilan meter. Namun, semuanya mampu mengemas hulu ledak seberat 990 pon atau pun nuklir.

Varian antikapal—dinamai SS-N-27 Sizzler oleh NATO, atau 3M54T atau 3M54K untuk versi peluncuran kapal perang permukaan dan kapal selam—memiliki jangkauan yang lebih pendek, diperkirakan antara 270 dan 410 mil, dan dirancang untuk meluncur rendah di atas laut untuk menghindari deteksi.

Memanfaatkan nozel dorong vektor pada versi peluncuran kapal, rudal Kalibr homing radar aktif juga dirancang untuk melakukan manuver mengelak daripada melakukan pendekatan garis lurus.

Saat mereka mendekat dalam jarak pendek dari kapal musuh, misil tersebut berakselerasi dari kecepatan jelajah Mach 0,8 hingga Mach 3, dan turun hingga ketinggian hanya 4,6 meter—membuatnya sangat sulit untuk pertahanan antimisil kapal untuk ditembak jatuh.

Varian serangan darat, 3M14T dan 3M14K (sebutan NATO SS-N-30A), tampaknya tidak memiliki dorongan ke Mach 3 pada pendekatan terminal. Sebagai kompensasi, rudal yang dipandu inersia memiliki jangkauan antara 1.000 hingga 1.500 mil.

Rudal Kalibr kelas ketiga—91RT dan 91RE—digunakan untuk menyebarkan torpedo antikapal selam ke jarak sekitar 30 mil.


Share
Continue Reading
Advertisement
[adsforwp id="94921"]
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *