Connect with us
DomaiNesia

Kuliner

Hongeo, Kuliner Khas Korea Selatan Dengan Aroma yang Menyengat

Published

on

Wah Hidangan Ikan Khas Korea Ini Aromanya Mirip Wc Umum 1
Share

Reportersatu, Bagi anda penggila kuliner, ada yang baru dari kuliner korea, adalah Hongeo yang merupakan hidangan Korea Selatan dengan aroma menyengat yang kebanyakan orang gambarkan sebagai campuran toilet umum yang kotor dan cucian basah yang dibiarkan selama berhari-hari. Terbuat dari skate, ikan pari yang tinggal di bawah, hongeo dianggap sebagai makanan paling bau di Korsel.

Sangat bau sehingga banyak orang Korsel tidak mau mendekatinya, apalagi memakannya. Namun menyantap makanan bau ini harus dibayar mahal, karena baunya cenderung bertahan di mulut dan juga di pakaian. Faktanya, restoran khusus hongeo menyarankan pelanggan untuk menyimpan jaket mereka di kantong plastik sebelum makan, dan menyemprotnya dengan deodoran sebelum pergi.

“Saya tidak mengerti siapa di dunia ini yang akan membayar untuk makan ikan busuk di restoran yang berbau seperti toilet umum yang kotor,” kata seorang pria Korsel kepada New York Times dan dilansir Oddity Central.

“Saya sudah makan anjing, durian dan serangga, tapi ini masih makanan paling menantang yang pernah saya makan,” ujar blogger makanan Joe McPherson.

Aroma dan rasa hongeo terkait erat dengan salah satu hal yang membuat ikan skate istimewa, khususnya cara buang air kecilnya. Skate tidak buang air kecil seperti hewan lain, ia mengeluarkan air seni melalui kulitnya, dan itulah bahan-bahan yang direndam oleh koki selama sebulan untuk mendapatkan kelezatan yang mengisi perut.

Hongeo jelas merupakan cita rasa yang didapat, tetapi ini bukan hidangan yang tidak umum di Korsel. Menurut NPR, 11.000 ton hongeo dikonsumsi di negara Asia setiap tahun, dan kota-kota selatan seperti Mokpo terkenal dengan restoran hongeo mereka.

Sue Ahn, seorang jurnalis makanan Korea Selatan terkemuka, mengatakan, ada cara yang tepat untuk makan hongeo dan membuatnya lebih mudah dikonsumsi sampai Anda terbiasa. “Anda harus mengangkat hongeo, bernapas melalui mulut, lalu keluar dari hidung. Setelah itu, Anda memakannya,” saran Sue Ahn.

Sue Ahn menambahkan bahwa setelah mencobanya setidaknya empat kali, Anda akan ketagihan oleh rasa mint di bagian belakang tenggorokan yang banyak dikatakan membuat ketagihan.

Sejarah hongeo dapat ditelusuri kembali ke abad ke-14, ketika bajak laut Jepang berpatroli di Laut Selatan, memaksa penduduk Pulau Heuksan untuk naik ke Sungai Yeongsan dan membawa serta ongkos mereka. Mereka memperhatikan bahwa semua ikan mereka akhirnya membusuk, tetapi tidak untuk skate, yang dibiarkan berfermentasi dalam urinnya sendiri, terawetkan secara alami.

Ini akhirnya menjadi spesialisasi regional di provinsi barat daya Korsel di Jeolla Utara dan Selatan. Menariknya, tidak hanya bau menyengat, hongeo yang hampir pasti memicu refleks muntah, dagingnya yang kenyal dan tulang rawannya yang renyah juga membuatnya sulit untuk ditelan sehingga mendiang Anthony Bourdain memasukkannya ke dalam daftar hal terburuk yang pernah dia masukkan ke dalam mulutnya.


Share
Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *