Connect with us

Internasional

Dampak Pandemi Covid-19 Tingkat Pengangguran di Jepang Meningkat

Published

on

Share

Reportersatu, Dampak dari adanya pandemi Covid-19 yang berkepanjangan kian terasa, termasuk dengan meningkatnya pengangguran di berbagai negara.

Bersama dengan ketersediaan pekerjaan merosot sepanjang April. Tingkat pengangguran di Jepang dilaporkan meningkat. Data yang dirilis pada Jumat (28/5) menggarisbawahi dampak pandemi virus corona jenis baru (COVID-19) terhadap perekonomian negara ini.

Tingkat pengangguran Jepang naik menjadi 2,8 persen pada April dari 2,6 persen pada Maret, melebihi perkiraan pasar rata-rata 2,7 persen. Rasio pekerjaan dan pelamar berdiri di 1,09, turun dari 1,10 bulan sebelumnya. 

Data terpisah menunjukkan harga konsumen inti di Tokyo turun pada Mei, memperkuat ekspektasi inflasi akan tetap jauh di bawah target dua persen bank sentral untuk saat ini. Kondisi masih memburuk, di mana saat ini Pemerintah Jepang sedang berupaya memperpanjang keadaan darurat untuk mengatasi pandemi, yang rencananya dimulai sekitar tiga pekan hingga 20 Juni mendatang. 

loading...

Baca Juga : Kembali Berseteru, Azerbaijan Tangkap 6 Tentara Armenia

“Tawaran pekerjaan mungkin telah turun lagi pada Mei karena putaran ketiga deklarasi darurat. Itu selanjutnya dapat menahan pemulihan dalam pekerjaan,” ujar Tom Learmouth, ekonom di Capital Economics.

Learmouth mengatakan, lebih jauh ke depan, masih diharapkan pekerjaan dan angkatan kerja untuk kembali ke tingkat sebelum pandemi COVID-19, pada paruh kedua tahun ini. Sikap optimistis ini salah satunya muncul karena vaksin yang memungkinkan situasi ekonomi lebih Baik. 

Harga konsumen inti di Tokyo, yang dianggap sebagai indikator utama angka nasional, turun 0,2 persen pada Mei dari tahun sebelumnya, Data terpisah menunjukkan pada hari Jumat, sesuai dengan perkiraan pasar rata-rata.

Ekonomi Jepang menyusut pada kuartal pertama tahun ini dan banyak analis memperkirakan rebound pada kuartal saat ini menjadi sederhana karena keadaan baru pembatasan darurat merugikan konsumsi.

Permintaan domestik yang lemah telah memicu kekhawatiran kembalinya deflasi bahkan ketika negara-negara besar lainnya melihat inflasi meningkat, membuat Bank of Japan di bawah tekanan untuk mempertahankan stimulus besar-besaran.


Share
Continue Reading
Advertisement
[adsforwp id="94921"]
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *