Connect with us

Peristiwa

BMKG Surabaya Imbau Warga Pesisir Waspadai Gelombang Tinggi di Perairan Jatim

Published

on

Share

Reportersatu, Terdapat Siklon Tropis Choi Wan di perairan timur Filipina yang cenderung bergerak ke arah barat laut . Sistem ini secara tidak langsung berdampak pada pembentukan daerah pertemuan/perlambatan kecepatan angin (konvergensi) yang memanjang .

Siklon ini berdampak pada ketinggian gelombang  laut di beberapa wilayah Indonesia, salah satunya di sepanjang perairan Jawa Timur.

Untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan, BMKG Klas II Maritim Tanjung Perak Surabaya mengeluarkan peringatan dini terjadinya gelombang tinggi yang melanda wilayah perairan Jawa Timur. Masyarakat di pesisir hingga nelayan diimbau untuk senantiasa waspada.

loading...

Baca Juga : BMKG Rilis Peringatan Dini Potensi Hujan Lebat & Karhutla di Sejumlah Provinsi

Prakirawan BMKG Maritim Tanjung Perak Surabaya Ratih Cintya Dewi menyebut peringatan dini ini berlaku mulai hari ini pukul 07.00 WIB hingga Jumat (4/6) pukul 07.00 WIB.

“Terdapat Siklon Tropis Choi Wan 998 hPa di Perairan timur Filipina yang berdampak pada ketinggian gelombang Perairan Utara Kepulauan Sangihe hingga Kepulauan Talaud, Perairan utara Halmahera hingga Papua,” kata Ratih tertulis di Surabaya, Rabu (2/6/21).

Selain itu, pola angin di wilayah Indonesia bagian utara dominan bergerak dari Tenggara Barat Daya dengan kecepatan angin berkisar 5 hingga 20 knot. Sedangkan di wilayah Indonesia bagian selatan, dominan bergerak dari timur sampai selatan dengan kecepatan angin berkisar 5 hingga 25 knot. Kecepatan angin tertinggi terpantau di Laut Banda, Perairan Yos Sudarso dan Laut Arafuru.

Ratih mengimbau masyarakat di pesisir hingga para nelayan senantiasa meningkatkan kewaspadaan. Ratih menyebut nelayan diharap memperhatikan risiko keselamatan pelayaran.

Pertama, perahu nelayan harus berhati-hati dengan kecepatan angin lebih dari 15 knot dan gelombang tinggi di atas 1,25 meter, kapal tongkang diharap berhati-hati dengan kecepatan angin lebih dari 16 knot dan tinggi gelombang di atas 1,5 meter.

Lalu, kapal fiber diharap menghindari kecepatan angin lebih dari 21 knot dan tinggi gelombang di atas 2,0 meter, kapal ferry untuk Kecepatan angin lebih dari 21 knot dan gelombang tinggi di atas 2.5 meter, dan kapal besar diharap berhati-hati untuk kecepatan angin lebih dari 27 knot dan tinggi gelombang di atas 4.0 meter.

“Hati-hati karena keberadaan awan cumulonimbus (Cb) yang luas dan gelap bisa menambah kecepatan angin dan tinggi gelombang,” tambahnya.


Share
Continue Reading
Advertisement
[adsforwp id="94921"]
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *