Connect with us

Internasional

Badan Mata-Mata Australia Menggunakan Istilah Teroris diganti Bermotif Religius

Published

on

Share

Reportersatu, Badan mata-mata Australia mulai sekarang tidak akan menggunakan istilah “teroris Islam” atau pun “ekstremis Islam” untuk menyebut pelaku serangan yang mengatasnamakan agama tersebut. Sebagai gantinya, mereka akan menggunakan istilah penyerang bermotivasi religius.

“Kami tidak menyelidiki orang karena pandangan agama mereka—kekerasanlah yang relevan dengan kekuatan kami—tetapi itu tidak selalu jelas ketika kami menggunakan istilah ‘ekstremisme Islam’,” kata Direktur Jenderal Badan Intelijen Keamanan Australia (ASIO) Mike Burgess.

ASIO menyadari penggunaan istilah “teroris Islam” atau pun “ekstremis Islam” telah merusak citra agama Islam.

“Dapat dimaklumi, beberapa kelompok Muslim—dan lainnya—melihat istilah ini sebagai [tindakan] merusak dan misrepresentatif Islam, dan menganggap bahwa hal itu menstigmatisasi mereka dengan mendorong stereotip dan memicu perpecahan. Bahasa kita perlu berevolusi agar sesuai dengan lingkungan ancaman yang terus berkembang,” ujar Burgess, seperti dikutip Russia Today,

loading...
 Rabu (17/3/2021).

Mata-mata top Australia itu juga mengatakan lembaganya tidak akan lagi menggunakan istilah “far-left” atau pun “far-right” untuk menggambarkan ancaman dari tepi spektrum politik—alih-alih ASIO akan merujuk pada ekstremis yang termotivasi secara ideologis.

Pergeseran perang kata-kata ASIO dijelaskan oleh Burgess saat ia menyampaikan penilaian ancaman tahunan badan tersebut dari kantor pusatnya yang sangat aman di Canberra pada hari Rabu.

ASIO adalah bagian dari jaringan badan mata-mata internasional Five Eyes yang mencakup Amerika Serikat, Inggris, Kanada, dan Selandia Baru. Aliansi intelijen ini berbagi informasi dan sumber intelijen satu sama lain.

Burgess mengatakan agensi Five Eyes lainnya telah mengubah nomenklatur mereka dan ASIO mengikutinya.

Tahun lalu, Burgess ditugaskan oleh Senator Australia Concetta Fierravanti-Wells, yang mengeklaim ASIO mengecewakan kaum konservatif dengan menggunakan istilah “ekstremis sayap kanan.”

“Hak diasosiasikan dengan konservatisme di negara ini dan ada banyak orang dari latar belakang konservatif yang mengambil pengecualian dengan dilumuri kuas,” kata Fierravanti-Wells.

Burgess mengatakan ASIO harus mengubah bahasa yang digunakannya karena banyak orang yang ditontonnya—kebanyakan pria dengan usia rata-rata 25 tahun—tidak sesuai dengan label “tradisional”. Sebaliknya, mereka dimotivasi oleh rasa takut masyarakat akan runtuh, menahan keluhan tertentu, termasuk “incel” yang tidak disengaja, atau mengikuti teori konspirasi.

Dia mengatakan bahwa kasus-kasus ini merupakan 40 persen dari pekerjaan ASIO tahun lalu, naik 30 persen dari tahun sebelumnya.


Share
Continue Reading
Advertisement
[adsforwp id="94921"]
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *