Connect with us

Internasional

AS Bangun Pangkalan di Pasifik Barat Untuk Cegah Kapal Ilegal China

Published

on

Nas Cubi Point And Ns Subic Bay (1)
Share

Reportersatu, Penasihat keamanan nasional Amerika Serikat (AS) mengatakan bahwa Penjaga Pantai negara itu akan membangun pangkalan Enhanced Response Cutters di Pasifik barat. Keberadaan pangkalan Penjaga Pantai AS itu untuk misi keamanan maritim.

Dalam sebuah pernyataan, Robert O’Brien juga mengatakan Penjaga Pantai berencana untuk mengevaluasi fiskal tahun depan terkait dengan kemungkinan membangun Fast Response Cutters di Samoa Amerika di Pasifik Selatan.

Pernyataan itu menggambarkan AS sebagai kekuatan Pasifik.

“Penangkapan ikan China yang ilegal, tidak dilaporkan, dan tidak diatur, serta pelecehan terhadap kapal yang beroperasi di zona ekonomi eksklusif negara lain di Indo-Pasifik mengancam kedaulatan kami, serta kedaulatan tetangga Pasifik kita dan membahayakan stabilitas regional,” katanya dalam pernyataan itu seperti dilansir dari Reuters, Sabtu (24/10/2020).

Dikatakan upaya AS, termasuk oleh Penjaga Pantai, penting untuk melawan tindakan destabilisasi dan memfitnah China.

“Untuk tujuan itu, USCG secara strategis menempatkan Fast Response Cutters yang ditingkatkan secara signifikan di Pasifik barat,” kata pernyataan itu, tanpa merinci di mana kapal Penjaga Pantai AS akan ditempatkan atau berapa banyak yang terlibat.

Baca Juga : Trump Tuduh Rencana Biden Sebagai Bencana Ekonomi

O’Brien mengatakan kapal Penjaga Pantai generasi baru akan melakukan misi keamanan maritim, seperti patroli perikanan, dan meningkatkan kesadaran domain maritim serta upaya penegakan hukum bekerja sama dengan mitra regional yang memiliki kapasitas pengawasan dan penegakan hukum lepas pantai yang terbatas.

“Meningkatkan kehadiran USCG di Indo-Pasifik memastikan Amerika Serikat akan tetap menjadi mitra maritim pilihan di kawasan,” kata pernyataannya.

Penjaga Pantai AS tidak segera menanggapi permintaan untuk mengomentari pernyataan tersebut, yang datang tepat sebelum kunjungan ke Asia oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo.

Pompeo memimpin pertemuan para menteri luar negeri dari India, Jepang dan Australia bulan ini di Tokyo, pengelompokan yang diharapkan Washington untuk berkembang sebagai benteng melawan kesombongan China yang meningkat dan klaim maritim yang luas di kawasan itu, termasuk ke sebagian besar Laut China Selatan yang strategis.

Angkatan Laut AS kerap membuat marah China dengan melakukan apa yang disebutnya operasi “kebebasan navigasi” di dekat beberapa pulau yang diduduki China yang juga diklaim oleh negara lain.

Pengumuman O’Brien ini datang kurang dari dua minggu menjelang pemilihan presiden AS pada 3 November, di mana tim kampanye Presiden Donald Trump telah membuat pendekatan yang keras ke China sebagai tema utama kebijakan luar negerinya.


Share
Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *