Connect with us

Internasional

20 Orang Migran Tewas Tenggelam dilempar ke Laut Oleh Penyelundup

Published

on

Share

Reportersatu, Setidaknya 20 orang tewas tenggelam setelah penyelundup melemparkan puluhan migran ke laut selama penyeberangan antara Djibouti dan Yaman . Hal itu diungkapkan Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM).

Korban selamat mengatakan kepada IOM bahwa setidaknya 200 migran, termasuk anak-anak, penuh sesak di atas kapal ketika meninggalkan Oulebi di Djibouti pada Rabu dini hari menuju Yaman melintasi Teluk Aden.

“Sekitar tiga puluh menit perjalanan, penyelundup panik dengan jumlah orang di atas kapal dan melemparkan 80 ke laut sebelum mengembalikan kapal ke darat, kata juru bicara regional IOM untuk Timur dan Tanduk Afrika, Yvonne Ndege.

“Para penyintas yakin sedikitnya 20 orang telah tewas. Masih ada beberapa yang belum ditemukan. Lima mayat terdampar di darat,” kata Ndege seperti dikutip dari Al Araby

loading...
, Jumat (5/3/2021).

Para penyintas kini menerima perawatan medis di kota pelabuhan Djibouti Obock, titik transit utama bagi ribuan migran Afrika di wilayah itu yang berusaha mencapai Teluk.

“Ada kekhawatiran jumlah korban tewas bisa meningkat dengan para penyintas tidak dapat menemukan keluarga yang mereka katakan berada di dalamnya,” ungkap Ndege.

Ini adalah insiden ketiga di Teluk Aden dalam waktu kurang dari enam bulan. Dua insiden serupa pada Oktober lalu merenggut nyawa sedikitnya 50 migran, kata IOM.

“Tragedi Rabu adalah bukti lebih lanjut bahwa penjahat terus mengeksploitasi orang yang putus asa untuk meningkatkan kehidupan mereka demi keuntungan terlepas dari konsekuensinya,” kata Kepala Misi IOM Djibouti Stephanie Daviot.

“Penyelundup dan pedagang manusia harus dituntut atas kejahatan mereka, dan jalur migrasi baru ditetapkan untuk memungkinkan orang mengejar peluang kerja di luar negeri dengan cara yang aman, legal dan bermartabat,” imbuhnya.

IOM mengatakan kewarganegaraan orang-orang yang berada di kapal itu belum diketahui, dengan kesaksian masih dikumpulkan dari para penyintas.

Tetapi setiap tahun ribuan migran melakukan perjalanan perahu berbahaya dari Tanduk Afrika ke Yaman yang dilanda perang. Banyak dari mereka kemudian melakukan perjalanan darat dengan tujuan ke negara-negara Teluk untuk mencari pekerjaan.

Pembatasan perjalanan karena pandemi virus Corona telah secara tajam mengurangi arus migran melalui rute ini. IOM mengatakan sekitar 138.000 orang melakukan perjalanan pada 2019, dibandingkan dengan 37.500 pada 2020.

Diyakini ribuan migran terdampar di Yaman, di mana konflik selama bertahun-tahun telah merenggut puluhan ribu nyawa dan membuat jutaan orang mengungsi, yang oleh PBB disebut sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Selat yang memisahkan Djibouti dari Yaman tidak biasa melihat para migran dan pengungsi lewat dari kedua arah – muatan kapal Yaman melarikan diri ke Afrika untuk menghindari perang, sementara yang lain menuju ke arah yang berlawanan membawa migran Afrika ke Jazirah Arab untuk mencari peluang yang lebih baik.rab untuk mencari peluang yang lebih baik.


Share
Continue Reading
Advertisement
[adsforwp id="94921"]
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *