Connect with us

Internasional

13 Pasien COVID-19 Tewas Akibat Kebakaran Yang Terjadi di India

Published

on

Share

Reportersatu, Kebakaran hebat terjadi di sebuah Rumah Sakit di India pada Jumat (23/4/21), Sebanyak 13 pasien COVID-19 dilaporkan meninggal dalam insiden ini.

Kebakaran tersebut menjadi tragedi terbaru yang menghantam sistem perawatan kesehatan India saat sistem itu tertekuk di bawah gelombang infeksi virus corona yang menghancurkan.

Gelombang baru infeksi ini dipicu oleh munculnya varian baru virus corona SARS-CoV-2 dan aturan pemerintah yang longgar yang memungkinkan pertemuan agama dan politik besar-besaran dalam beberapa bulan terakhir.

Baca Juga : Ratusan Warga Palestina Terluka Saat Bentrokan di Yerusalem Timur

Kebakaran RS terjadi di pinggiran Mumbai sekitar pukul 03.00 pagi. Penyebabnya sedang diselidiki.

“Ada 17 pasien di dalam ketika kebakaran terjadi di ICU Rumah Sakit Vijay Vallabh, 13 di antaranya meninggal dan empat telah dipindahkan ke fasilitas lain,” kata pejabat departemen pemadam kebakaran Morrison Khavari seperti dikutip AFP

loading...
.

Sistem perawatan kesehatan India telah lama menderita kekurangan dana dan wabah COVID-19 yang baru telah menyebabkan kekurangan oksigen, obat-obatan, dan tempat tidur rumah sakit yang kritis, memicu permohonan bantuan yang putus asa.

Awal pekan ini, 22 pasien COVID-19 meninggal di rumah sakit lain dalam keadaan yang sama ketika pasokan oksigen ke ventilator mereka terganggu oleh kebocoran.

Pada awal bulan ini, empat pasien meninggal ketika kebakaran terjadi di rumah sakit swasta di Maharashtra. Pada bulan Maret, kebakaran di sebuah klinik Mumbai menewaskan 11 orang.

India telah mencatat sekitar 4 juta infeksi baru COVID-19 pada bulan ini saja, memupuskan harapan pada awal tahun bahwa negara itu mungkin telah melewati pandemi terburuk.

Lonjakan infeksi sebagian disalahkan pada acara luar ruangan skala besar termasuk pertemuan Kumbh Mela yang luas di Haridwar, yang antara Januari dan minggu ini menarik sekitar 25 juta peziarah Hindu, kebanyakan tanpa masker atau pun menjaga jarak.

Perdana Menteri Narendra Modi hari ini ditetapkan untuk mengadakan setidaknya tiga pertemuan krisis tentang pasokan oksigen dan ketersediaan obat-obatan kritis.

Ibu Kota India, New Delhi, terus menjadi salah satu yang terparah, dengan ratusan ribu infeksi baru dan banyak pasien rawat inap baru dalam beberapa hari terakhir.

Rumah sakit di kota itu setiap hari telah mengajukan permohonan putus asa atas menipisnya pasokan oksigen ke pemerintah negara bagian dan nasional.

“SOS—Persediaan oksigen kurang dari satu jam di Max Smart Hospital & Max Hospital Saket. Menunggu pasokan segar yang dijanjikan dari INOX sejak jam 01.00 pagi. Lebih dari 700 pasien dirawat, membutuhkan bantuan segera,” kata Max Healthcare, salah satu jaringan rumah sakit swasta terbesar di India, via Twitter pada Jumat pagi.

Jaringan rumah sakit swasta lainnya di wilayah tersebut telah menyampaikan pesan serupa dalam posting video dan posting lainnya di media sosial dalam beberapa hari terakhir.

Setidaknya enam rumah sakit kehabisan pasokan oksigen di Ibu Kota India pada Kamis larut malam.

“25 pasien paling sakit telah meninggal dalam 24 jam terakhir. Stok oksigen akan bertahan 2 jam lagi Kemungkinan krisis besar. Hidup dari 60 pasien yang paling sakit dalam risiko, membutuhkan intervensi segera,” kata direktur medis Rumah Sakit Sir Gangaram di New Delhi dalam sebuah pernyataan.


Share
Continue Reading
Advertisement
[adsforwp id="94921"]
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *