Connect with us

Internasional

1,25 Juta Ton Air Pembangkit Nuklir Fukushima Jepang Akan Dibuang ke Laut

Published

on

Share

Reportersatu, Pemerintah Jepang melalui Perdana Menteri Yoshihide Suga mengumumkan bahwa telah menyetujui rencana untuk membuang sekitar 1,25 juta ton air dari pembangkit nuklir Fukushima ke laut, Selasa (13/4/21).

“Pemerintah Jepang telah menyusun kebijakan dasar untuk melepaskan air olahan ke laut, setelah memastikan tingkat keamanan air dan sementara pemerintah mengambil tindakan untuk mencegah kerusakan reputasi,” kata Suga kepada wartawan.

Pelepasan air olahan pembangkit nuklir ke laut kemungkinan tidak akan dimulai setidaknya selama dua tahun ke depan, tetapi telah memicu penolakan dari komunitas nelayan lokal dan kekhawatiran di pihak China dan Korea Selatan.

Pemerintah Jepang berpendapat bahwa pelepasan air itu akan aman karena air telah diproses untuk menghilangkan hampir semua unsur radioaktif dan akan diencerkan.

loading...

Baca Juga : Negosiasi Gagal, Mesir dan Sudan Tolak Usulan Ethiopia Soal Bendungan Sungai

Itu juga mendapat dukungan dari Badan Energi Atom Internasional, yang mengatakan pelepasan air itu mirip dengan proses pembuangan air limbah dari pembangkit nuklir di tempat lain di dunia.

Sekitar 1,25 juta ton air telah terkumpul di lokasi pembangkit nuklir Fukushima, pembangkit yang lumpuh setelah diterjang tsunami pada tahun 2011.

Air yang hendak dibuang itu termasuk air yang digunakan untuk mendinginkan tanaman, serta air hujan dan air tanah yang merembes setiap hari.

Air dipompa keluar dan disaring, tetapi keputusan tersebut pasti akan memicu kontroversi, membuat marah komunitas nelayan lokal yang telah bertahun-tahun mencoba memulihkan kepercayaan pada makanan laut dari wilayah tersebut.

“Mereka memberi tahu kami bahwa mereka tidak akan melepaskan air ke laut tanpa dukungan nelayan,” kata Kanji Tachiya, kepala koperasi perikanan lokal di Fukushima, kepada NHK sebelum pengumuman tersebut.

“Kami tidak dapat mendukung langkah ini untuk mengingkari janji itu dan melepaskan air ke laut secara sepihak.”

Keputusan tersebut juga memicu penentangan regional bahkan sebelum keputusan resmi keluar, di mana Kementerian Luar Negeri Korea Selatan pada hari Senin menyatakan penyesalan yang serius atas keputusan itu. “Yang dapat berdampak langsung atau tidak langsung pada keselamatan rakyat kami dan lingkungan sekitarnya di masa depan,” kata kementerian itu.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mendesak Jepang untuk bertindak secara bertanggung jawab atas pembuangan air olahan pembakit nuklir Fukushima.

“Untuk melindungi kepentingan publik internasional serta kesehatan dan keselamatan rakyat China, China telah menyatakan keprihatinan besar kepada pihak Jepang melalui saluran diplomatik,” kata Zhao, seperti dikutip AFP.


Share
Continue Reading
Advertisement
[adsforwp id="94921"]
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *